Kategori
Bisnis

Singapura Jadi Negara Pertama Meratifikasi Perdagangan Bebas RCEP

Singapura Jadi Negara Pertama Meratifikasi Perdagangan Bebas RCEP

Di lansir dari doelgercenter.com, Singapura meratifikasi perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP) pada Jumat, 9 Apil 2021. Ini menjadikannya negara peserta pertama yang meratifikasi perjanjian tersebut, kata Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI) dalam siaran persnya, sebagaimana di kutip dari Channel News Asia.

Di kutip dari IDN Poker APK, “Ratifikasi cepat Singapura atas perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional menandakan komitmen kuat Singapura, untuk memperkuat perdagangan dan hubungan ekonomi kami dengan mitra kami, untuk kepentingan bisnis dan masyarakat kami,” kata Menteri Perdagangan dan Industri Singapura Chan Chun Sing.

“Kami berharap agar sesama negara yang berpartisipasi dalam RCEP melakukan hal yang sama, untuk mempercepat berlakunya perjanjian,” tambahnya.

1. RCEP merupakan perjanjian perdagangan bebas terbesar di dunia

RCEP adalah perjanjian perdagangan bebas (FTA) terbesar di dunia, melibatkan 15 negara, yaitu 10 ekonomi ASEAN serta Australia, Tiongkok, Jepang, Selandia Baru, dan Korea Selatan.

Perjanjian ini telah di tandatangani semua peserta pada November tahun lalu.

Singapura telah menyerahkan instrumen ratifikasinya kepada Sekretaris Jenderal ASEAN, kata MTI.

2. Singapura sebut RCEP langkah maju yang besar bagi dunia

Perdana Menteri Lee Hsien Loong sebelumnya mengatakan RCEP adalah sebuah kemajuan besar bagi dunia pada saat menghadapi banyak tantangan.

“RCEP adalah langkah maju yang besar bagi dunia, pada saat multilateralisme kehilangan pijakan dan pertumbuhan global melambat,” kata dia.

Sementara, MTI pada Jumat, 9 April 2021, menyatakan kesepakatan RCEP telah menciptakan kemitraan ekonomi yang saling menguntungkan, yang di bangun di atas perjanjian ASEAN yang ada dengan lima mitra perjanjian perdagangan bebas blok tersebut.

3. RCEP mencakup sekitar 30 persen produk domestik bruto (PDB) global

RCEP adalah kesepakatan yang mencakup sekitar 30 persen dari produk domestik bruto (PDB) global dan hampir sepertiga dari populasi dunia. Kesepakatan itu akan melengkapi jaringan FTA Singapura yang ada, dan meningkatkan arus perdagangan serta investasi, kata kementerian.

Dengan RCEP, bisnis di yakini akan meraup keuntungan dari penghapusan tarif rata-rata sekitar 92 persen, serta penyederhanaan aturan asal yang lebih fleksibel dalam memanfaatkan keuntungan akses pasar preferensial.

Kesepakatan RCEP akan berlaku setelah enam negara anggota ASEAN dan tiga mitra FTA ASEAN meratifikasinya.

“Negara-negara peserta menargetkan itu mulai berlaku pada 1 Januari 2022,” kata MTI.

Kategori
Society

Singapura Akan Beri Bonus bagi Warga

Singapura Akan Beri Bonus bagi Warga yang Mau Punya Anak Saat Pandemik

Singapura Akan Beri Bonus bagi Warga – Penerapan Social Distancing dan Physical Distancing membuat banyak orang lebih memilih berdiam di rumah. Akibatnya jumlah ibu hamil selama pandemi karena terlalu lama berdiam di rumah kini banyak terjadi. Pemerintah Singapura menawarkan insentif tambahan kepada pasangan yang ingin memiliki anak selama pandemik COVID-19.

Cara ini ditempuh oleh pemerintah karena tingkat kelahiran anak di Negeri Singa termasuk yang paling rendah di dunia. Stasiun berita doelgercenter.com, Selasa melaporkan, tingkat kelahiran itu makin rendah karena pasangan di Singapura menunda keinginan mereka memiliki anak. Sebab, mereka tengah berjuang menghadapi stres keuangan dan banyak yang kehilangan pekerjaan akibat pandemik COVID-19.

Bonus ini berbeda dari Download APK IDN Play insentif yang sudah diberikan oleh Pemerintah Singapura senilai SGD$10 ribu atau setara Rp108,4 juta kepada pasangan yang memiliki anak sebelum pandemik. Namun, Singapura belum menentukan nominal insentif yang akan diberikan kepada pasangan yang bersedia memiliki anak saat pandemik COVID-19. Hal itu akan diumumkan ke publik nanti.

“Kami telah menerima masukan bahwa COVID-19 telah menyebabkan beberapa pasangan yang semula ingin menjadi orang tua menunda rencana itu,” ungkap Wakil Perdana Menteri Singapura Heng Swee Keat pada Senin, lalu. Berapa tingkat kelahiran anak di Singapura?

Tingkat kelahiran di Filipina malah melonjak selama masa pandemik

Di Filipina, tingkat kelahiran anak yang tidak direncanakan diprediksi meningkat hingga 2,6 juta. Angka itu merupakan prediksi bila lockdown terus diberlakukan di Filipina hingga akhir 2020.

Presiden Rodrigo Duterte kembali memberlakukan lockdown terbatas di area ibu kota Manila untuk mencegah meluasnya pandemik COVID-19.

“Angka ini juga merupakan epidemik,” ungkap juru bicara Badan PBB untuk bidang populasi (UNPF), Aimee Santos, yang dikutip stasiun berita BBC.

Kini, jumlah populasi Filipina merupakan terbesar kedua di kawasan Asia Tenggara dengan angka 108,4 juta jiwa. Sementara di sisi lain, Filipina kini menjadi episentrum COVID-19 di kawasan Asia Tenggara, di mana 307 ribu lebih warga telah terpapar virus corona.

Sedangkan, dalam pandangan anggota senat Risa Hontiveros, isu pandemik COVID-19 menutupi isu penting lainnya seperti anak-anak dan perempuan. Padahal, mereka merupakan kelompok yang paling terdampak dari pandemik.

“Sudah saatnya menjadikan isu ini sebagai prioritas,” kata perempuan yang menjadi ketua komite di senat mengenai perempuan.

Tingkat kelahiran anak di Singapura sempat berada di level terendah pada 2018

Berdasarkan data Laporan Pencatatan Kelahiran dan Kematian Pemerintah Negeri Singa, tingkat kelahiran anak di Singapura sempat berada di level terendah pada 2018. Pada tahun ini hanya 39.039 kelahiran yang didaftarkan ke pemerintah. Angka tersebut mengalami penurunan 1,5 persen dibandingkan 2017.

lg.php?bannerid=0&campaignid=0&zoneid=6081&loc=https%3A%2F%2Fwww.idntimes.com%2Fnews%2Fworld%2Fsanti dewi%2Fsingapura akan beri bonus bagi warga yang mau punya anak saat pandemik%3Fq%3Dwarga&referer=https%3A%2F%2Fwww.idntimes - Singapura Akan Beri Bonus bagi Warga

Harian Singapura, The Straits Times, 22 Juli 2019 lalu melaporkan pada 2018 angka kematian warga Negeri Singa justru meningkat 1,8 persen menjadi 21.282. Sebelumnya, di 2017, angka kematian warga Singapura mencapai 20.905.

Menurut sosiolog di Universitas Nasional Singapura, Tan Ern Ser, tren penurunan kelahiran akan terus terjadi di Negeri Singa. Hal ini mengkhawatirkan karena populasi harus terus diisi untuk memastikan tingkat perekonomian terus meningkat. Dengan begitu warga lansia bisa ikut merasakan dampaknya.

Asisten pengajar ilmu sosial di Universitas Singapura, Kang Soon-Hock mengatakan, rendahnya tingkat kelahiran bayi di Negeri Singa sudah terjadi jauh sebelum pandemik. Hal itu lantaran kaum muda Singapura lebih memilih berstatus single. Sementara, pasangan yang telah menikah menunda untuk memiliki bayi dan menjadi orang tua.

Situasi serupa juga ditemukan di Tiongkok. Angka kelahiran bayi di Negeri Tirai Bambu mencapai titik terendah sejak negara itu terbentuk 70 tahun lalu. Rendahnya tingkat kelahiran bayi tetap terjadi, meski pemerintah telah mencabut kebijakan warga hanya boleh memiliki satu anak.

Indonesia menghadapi kenyataan ada lebih dari 400 ribu kehamilan tak direncanakan selama pandemik

Situasi serupa juga terjadi di Indonesia. Data dari Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) pada 19 Mei 2020 menyebut, ada lebih dari 400 ribu kehamilan tidak direncanakan yang muncul selama pandemik COVID-19.

Menurut Kepala BKKBN Hasto Wardoyo, salah satu penyebab ledakan kehamilan terjadi karena sejumlah klinik kesehatan dan kandungan ditutup selama masa pandemik. Akhirnya masyarakat sulit mengakses alat kontrasepsi.

“Saya kira banyak orang yang tidak menggunakan alat kontrasepsi dalam keadaan ini, sebab banyak yang mematuhi peraturan pemerintah untuk tinggal di rumah kecuali dalam keadaan darurat, yang mengharuskan ke luar rumah,” kata Hasto.

Sehingga, diprediksi pada 2021, akan ada lebih dari 420 ribu bayi yang baru lahir. Padahal, Indonesia sudah tercatat menjadi negara dengan penduduk paling banyak di kawasan Asia Tenggara. Badan Pusat Statistik (BPS) memperkirakan, pada 2020 jumlah penduduk di Indonesia akan meningkat menjadi 271 juta jiwa.